Ulangan #2

Emmm, cukup mengenaskan liat gambar di atas. Ya.. tapi kurang lebih emang seperti itu adanya. Apalagi kalo udah duduk di kelas 12. Beehhhhh.. minta ampun deh. Ulangan, tugas, try out, remidi, kurang nilai inilah, kurang itu lah. REMPONG. Ya ada sih beberapa guru yang baik, bisa nego kalo tentang tugas atau ulangan. Tapi kalo udah ketemu guru yang killer, istilahnya tu mati aja lo. Bayangin aja dari jam pertama sampe terakhir isinya ulangan terus. 8 jam pelajaran dude!!! Dan pasti kalo kita ngeluh ke orang tua, pasti mereka bakal bilang, ‘namanya juga sekolah ya gitu. Apa kamu mau jualan aja dipasar?’. Oke fine. Mending diem, curhat di twitter lewat status atau manja-manjaan sama pacar (kalo punya). #eeaaa.
Untuk orang-orang kayak aku, yang kurang bisa memahami sesuatu sendirian, alias kurang pinter, alias kurang rajin, alias.. ah sudahlah, butuh bantuan orang lain untuk memahami rumus-rumus. Seperti yang sudah aku tulis sebelumnya di ulangan #1, aku dan beberapa orang lainnya belajar bareng di kostan temen.

Jadi ceritanya hari itu hari kamis, besoknya ada ulangan matematika bab transformasi. Jujur aku emang nggak mudeng sama sekali tentang bab itu. Ya maklum aja dong. Gurunya itu suaranya gak terlalu keras, kalo nerangin terlalu jelas, nggak to the point, dan kalo ngasih catetan di papan tulis banyak banget. Super lengkap. Ya bagus sih, tapi itu nggak kebaca. Tulisannya eksotis banget. Susah diterjemahkan. Udah gitu kalo abis nulis dipapan tulis langsung nyuruh ngerjain soal latihan. Terus kita kapan nyalin catetannya buuuukkkk?? Huh.. sabar, sabar. Dan alhasil catetan matematikaku jadi nggak lengkap. Pinjem catetan temen pun ujung-ujungnya juga nggak disalin. Cuma nambah-nambahin beban tas. Dibawa berhari-hari nggak ada gunanya. Kasian banget.

Sebenernya guru matematikaku bukan beliau, Bu L****. Guruku yang asli itu namanya Bu Be. Orangnya asik, lucu, tulisannya juga bagus. Tapi beliau sakit kanker paru-paru sejak aku kelas 11. Dulu aku awalnya kelas 11 juga diajar sama Bu Be. Dulu Bu be kalo ngajar suka batuk-batuk. Sampe akhirnya kita tahu kalo beliau sakit kanker itu. Dan akhirnya di pertengahan semester tahun kemaren, Bu Be meninggal. Padahal beberapa hari sebelumnya aku sama temen-temen kelas jengukin Bu Be. Sedih banget deh. Semoga Bu Be diterima disisi-Nya. Amin.. πŸ™‚

Aku sih udah les sama guru lain yang juga guru disekolahku, namanya bu M** (lagi-lagi harus disensor untuk alasan keamanan diri saya). Tapi berhubung dia nggak dapet jatah ngajar kelas 12, jadinya dia itu nggak meyakinkan gitu, lupa-lupa rumus. Kan malah jadi belajar kelompok kayak gitu. Bedanya kita malah bayar dia. Aku les bareng 3 orang temen laennya, dan akhirnya kita mutusin buat keluar dan cari pengganti guru yang laen. Sempet diajar beberapa kali sama bapak guru yang udah pensiun dari sekolahku. Beliau punya rumah di Ungaran, tapi lebih sering tinggal di Klaten. Karena beliau jadi sering sakit-sakitan, akhirnya bapak itu nggak bisa ngajar kita lagi. Yaudah deh, aku cari guru les lagi. Bener-bener perjuangan banget. Pindah dari satu guru ke guru laen. Berasa kayak pendekar lagi nyari harta karun.

Pas ulangan transformasi itu posisinya aku masih les sama Bu M**. Jadinya aku nggak mudeng apa-apa. Kasian. Akhirnya aku minta tolong diajarin temenku di kostannya. Waktu itu aku abis tambahan pelajaran sekolah pulang jam 15.30. Terus lanjut les matematika yang tak ada gunanya sampe jam 16.30. Itu udah capek banget, penat, banyak pikiran. Abis maghrib aku pergi ke kostannya temenku itu, mery. Kebetulan pas itu nggak banyak yang dateng, cuma ada aku terus woro sama dawud nyusul. Mereka berdua cuma bentar doang, soalnya udah les bimbel sebelumnya. Aku pulang hampir jam 21.30. Malem jumat, pulang sendirian, masih belum terlalu mudeng materinya, pasrah aja lah. Semoga hari jumat besok ada keajaiban. Aku udah maksimal banget tu capeknya. Oiya, aku inget. Waktu itu juga ada presentasi bahasa inggris juga jam terakhir. Tambah beban lagi deh tu. Aku lupa waktu itu udah bikin apa belum. Kayaknya sih udah dikit.

Dan akhirnya hari jumat itu dateng. Aku bangun kesiangan. Langsung siap-siap, masukin buku, dan nggak sarapan. Dengan segala beban yang ada, aku berangkat sekolah pake motor sendiri. Dijalan sambil ngapalin rumus-rumus yang ke inget. Entah apa dan kenapa pas udah setengah jalan, hal itu terjadi. Ya sodara-sodara, saya tabrakan sama motor lain. Oh damn! Ulanganku. Presentasiku. Semuanya kebayang-bayang pada saat itu juga. Jadi ceritanya, motor itu mau nyebrang dari pinggir dan motong jalan. Dan tiba-tiba aja kita tabrakan. Dia jatuh, tapi aku nggak jatuh. Tapi motorku juga lecet-lecet. Aneh kan? Otomatis aku kaget. Disaat genting mau ulangan jam pertama, malah tabrakan. Aku langsung disuruh kepinggir sama polisi. And you know what? Apa yang dikatain pertama kali polisi itu sama aku? Ha?? You know??????? DIA TANYA SIM DAN STNK. Heeelllloooo??? Lo pikir gue nggak shock?? Lo pikir gue bahagia???? Lo pikir gue nggak tegang???? Lo pikir gue baik-baik aja????? Oke mungkin karena aku nggak jatuh jadinya dia pikir aku nggak kenapa-kenapa. Padahal, nggak. Aku ngerasain perih di jari kaki sebelah kiri. Dan begitu aku lepas kaos kaki ternyata jari manisnya sobek. SOBEK. BERDARAH. BANYAK. Untung banget ada cowok baik nolongin aku. Aku nggak tau itu siapa. Bukan.. bukan anak kuliahan tampan, pinter, manis, baik hati, suka menolong, yang mau ngampus. Dia itu kayaknya udah kerja gitu, tapi baik hati. Dan parahnya aku belum sempet ngucapin makasih waktu itu. Sempet nyesel sampe sekarang. Abis itu dia langsung bawa aku ke rumah sakit pake motornya. Pas dijalan itu aku panik banget. Aku sendirian. Aku langsung telpon ibu dan beliau langsung panik banget. Terus aku telpon bulet (temen sebangku) buat ngabarin kalo aku ijin gara-gara tabrakan. Dan aku denger temen-temen yang lain juga panik. Abis itu anak-anak pada telpon balik aku. Pada sms aku juga. Spontan aku terharu. Makasih temen-temen :’).

Sampe dirumah sakit aku nggak bisa jalan. Rasanya sakit banget. Darahnya netes-netes. (Sampe sekarangpun pas aku nulis ini aku masih ngerasa ngilu. Hiiiii). Kebetulan banget ada tetanggaku yang kerja disitu. Begitu dia liat aku, aku langsung digendong masuk ke IGD. Iya, aku nangis. Aku takut, sakit, nggak berani liat kakiku lagi. Jujur aku emang takut dan ngeri kalo liat darah, luka, dan sejenisnya. Beberapa saat kemudian kakakku dateng abis dia siaran. Terus ibuku juga dateng. Jariku dibius, abis itu dijahit. Nggak tau pake bius merek apa, tapi itu jahitannya masih berasa banget. Sakit. Aku nangis sejadi-jadinya. Teriak-teriak juga. Sampe dimarahin sama perawatnya gitu, ‘udah kelas 3 SMA kok teriak-teriak gitu”. Pliss deh mbak dan mas perawat. Disini saya posisinya sebagai korban. Dimana saya takut dengan darah, luka, oprasi, dll. Dan pada saat itu juga kaki saya harus dijahit. Gimana nggak mau nangis?? Gimana nggak mau teriak??? Wajar dong. Banyak protes. Ngeselin.

Abis selesai dijahit itu, jariku masih berasa kayak ditusuk-tusuk jarum. Kaku juga. Tiba-tiba ada sesosok wanita datang. Dan dia adalah Ibu kepala sekolah, Ibu Halimah. Jeng jeng jeng. Ngapain Bu Hal disini? Tau darimana coba? Bu Hal dateng sama Bu Ani Haster & Pak Haryono. Oh my god. Segitu menggelegarnya teriakanku kah???? Ternyata mereka dapet kabar dari temen-temenku. Dan ternyata Ibu Hal kenal sama ibuku. Soalnya anaknya dulu sekolah di TKnya ibuku semua. Ya.. bagaimanapun juga makasih ya Bu Hal udah nyempetin jenguk sebelum dinas ke Jakarta. Terharu lagi. Selesai ngurus administrasi aku dianter pulang sama satpam sekolah pake mobil sekolah. Ya itu semua berkat amanat Bu Hal. Ya, Bu hal emang baik kok dibalik kedisiplinannya. Makasih Bu Hal. Muuaahhhh πŸ˜€

Oke, dan aku di rumah. Tiduran sambil ngerasain perih abis dijahit. Dan itu makin lama makin berasa banget sakitnya. Biusnya udah makin ilang. Bener-bener kayak ditusuk jarum. Aku nggak bisa jalan. Rasanya kaku. Alhasil aku cuma bisa ngesot kalo nggak lompat-lompat pake satu kaki. Sungguh melelahkan sekali cuma mau pindah tempat dengan jarak 1 meter. Ya.. hidup memang penuh perjuangan dude. Siangnya itu anak-anak pada dateng jengukin aku. Kloter pertama kalo nggak salah Sarah sama Tusi. Terus disusul Yayang, Dubpi, Desi, Poppy, Tifa. Itu mereka dateng pas istirahat ke-2 sebelum tambahan. Sorenya kalo nggak salah ada bulet, mia, fitri, novi B, firda, mery. Mereka pada lupa rumahku, tapi dibela-belain dateng. Hiks hiks. Kloter selanjutnya itu pas udah sore banget, ujan juga, ada kak ros, ocha, itta, manul, sasa, pakdhe. Abis les kimia mereka mampir ke rumah. Kasian pada kebasahan. Semuanya dateng pada ngebawain roti. Aku bener-bener berasa kayak orang sakit. Ya emang sakit sih. Jadi pengen nangis deh. Makasih ya temen-temen udah pada jengukin aku. Tapi yang nggak dateng juga udah pada sms. Makasih juga :’)

Emm.. tiga hari kemudian aku masuk. Aku nggak mau ketinggalan ulangan banyak. Jadi aku jalan pake kreknya nastiti (yang udah dipendekin). Oiya, makasih juga buat nastiti udah nganterin kreknya kerumah. Heheheh. Berhubung itu kakiku bengkak, jadinya belom bisa pake sepatu. Jadinya pake sendal deh selama beberapa minggu. Aku pake krek cuma sehari. Soalnya kata dokternya mending kakinya dilatih buat jalan biar nggak terlalu kaku. Lagian aku juga capek pake krek. Aku belajar jalan sendiri pelan-pelan, walaupun masih agak nggak yakin. Tapi ternyata aku bisa. Besoknya aku lebih mending nggak pake krek. Tapi jalannya lama banget. Waktu naik tangga yang sempit, anak-anak pada ngantri dibelakangku. Yang tadinya sepi jadi rame. Lucu banget kalo inget. Hahaha. Ada juga yang ngebantuin jalan, mungkin biar aku nggak jatuh.

Di kelas tu anak-anak pada usil banget. Udah tau aku miris banget kalo kakiku sampe kesenggol. Eh, itu malah pada ngegodain aku. Mana si a’an gendut bilang kakiku kayak kaki gajah lagi. Sialan. Kayak kakinya dia nggak gede aja. Emang sih waktu itu kakiku bengkak gede banget. Terus pada nyuruh dibilas pake air dingin (kalo nggak salah inget) biar cepet kempes. Ternyata kuku jari manisnya juga jadi item gitu. Dan akhirnya kukunya copot. Tapi sekarang udah numbuh lagi. Dipahaku juga ada memar gede banget. Temenku (cewek) yang liat aja pada miris. Huft. Kalo dipikir-pikir aneh kan? Orang yang jatuh tabrakan sama aku nggak kenapa-napa. Tapi aku yang nggak jatuh malah banyak lukanya. Nasib dah..

Ya.. dan setelah beberapa lama sampe UAS 1 berakhir aku masih pake sendal. Kalo ketemu guru mesti pada ditanyain. Ya nggakpapa sih, cuma capek aja jelasinnya. Dulu aku sempet sebel banget tu, bener-bener ngerasa kesiksa. Kaki bengkak, jalan nggak bisa cepet, masih kaku, kadang masih kerasa sakit, nggak bisa bawa motor, pokoknya nggak bebas banget deh. Waktu itu pengen banget cepet sembuh. Pengen balik normal lagi. Tapi manusia itu emang harus sabar dan lebih menghargai waktu. Ya.. alhamdulillah abis UAS 1 itu aku udah bisa pake sepatu. Rasanya seneng banget deh. Beneran.

Emang ada aja yang terjadi. Tapi dengan adanya kejadian itu, ada sisi positif yang bisa diambil. Temen-temen juga jadi pada main kerumah. Hehehehe πŸ˜€ :*

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s